Novel sudah diintai sampai di ruang paling privat

  • Whatsapp
SPAK Aceh kecam penyiraman air keras ke Novel Baswedan
Novel terkena siraman air keras pada wajah, mata dan tangan. Dokter memfokuskan penanganan pada mata dengan operasi pembersihan sisa cairan air keras. (CNN)

Jakarta (KANALACEH.COM) – Mantan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Bambang Widjojanto menilai aksi penyerangan terhadap penyidik KPK Novel Baswedan dilakukan secara sistematis. Menurut dia, Novel sudah diintai sejak lama.

“Novel sudah ditempel (diintai) berhari-hari dan ditempel sampai di ruang yang paling privat. Dia shalat sudah ditempel. Jadi sudah masuk orang-orang di masjid itu,” kata Bambang di Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat, Selasa (11/4).

Menurut Bambang, penyidik KPK lainnya juga merasakan aksi teror dari sejumlah orang. Bentuk teror tersebut, lanjut Bambang, berbeda-beda. Namun, dia enggan merincikan seperti apa teror-teror yang dilancarkan orang tak bertanggung jawab terhadap para penyidik KPK itu.

Bambang menambahkan, penyerangan yang diduga gunakan air keras ke bagian wajah Novel tersebut dinilai cukup mematikan.

“Saya sih lihatnya seperti itu. Serangannya cukup mematikan lho karena yang diserang itu muka dan mata. Disiram gitu,” kata Bambang.

Novel disiram cairan yang diduga air keras itu di dekat Masjid Jami Al Ihsan, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Selasa pagi. Saat itu, Novel baru saja selesai menunaikan shalat Subuh berjemaah di masjid dekat rumahnya tersebut pada sekitar pukul 05.10 WIB.

Novel Baswedan merupakan Kepala Satuan Tugas yang menangani beberapa perkara besar yang sedang ditangani KPK. Salah satunya adalah kasus dugaan korupsi proyek e-KTP.

Beberapa waktu terakhir, Novel terlibat persoalan di internal KPK. Novel yang mewakili Wadah Pegawai KPK menolak secara tegas rencana agar Kepala Satuan Tugas (Kasatgas) diangkat langsung dari anggota Polri yang belum pernah bertugas di KPK. [Kompas]

Related posts