Tercecer ke posisi 10 di Jerez, Rossi tak menduga
Valentino Rossi. (tribunnews)
--Ads--
loading...

(KANALACEH.COM) – Valentino Rossi mengakui bahwa salah satu kelebihan Yamaha di musim ini dan musim lalu adalah satu hal yang bertolak belakang. Musim lalu dia kerap ada di posisi podium, lalu menjelang finis mudah disusul lawan. Musim ini kebalikannya.

Dalam komentar yang ia berikan pasca-GP Americas, veteran yang masih sangat elegan membalap di usia 38 tahun ini menyatakan tahun lalu ia kerap kesulitan.

“Tahun ini saya malah bisa dengan mudah menyusul lawan, seperti terhadap Cal Crutchlow di Argentina dan Dani Pedrosa di Austin ini,” katanya.

Ads

Tahun lalu, lebih tepatnya separuh musim kedua, Rossi belajar banyak dari GP-GP Inggris, San Marino, Aragon, Malaysia, dan Valencia. Di semua GP itu, Rossi sudah ada di posisi depan sebelum kemudian tergelincir.

loading...

Di Inggris, Rossi lama berada di posisi dua di belakang Maverick Vinales, waktu itu masih bersama Suzuki, sang pemenang. Ia lalu disusul oleh Andrea Iannone (Ducati), Cal Crutchlow (Honda), dan Marc Marquez (Honda).

Hanya kesalahan Marquez menjelang finis yang membuat Rossi tetap ada di podium.

Di San Marino bahkan lebih parah. Sejak lap 2, Rossi selalu ada di depan dan sangat potensial menang. Namun, di lap 22 Dani Pedrosa menyusulnya hingga menang di akhir lap 28.

Bila di San Marino Rossi masih mampu finis di posisi dua, di Aragon mundur satu titik lagi. Padahal prosesnya sama, The Doctor sempat memimpin balapan sebelum waktu itu disusul oleh Marquez dan Jorge Lorenzo. [Kompas]

Ads