28.1 C
Banda Aceh

Putus mata rantai ganja, BNN tanam kopi di Gayo Lues

Headline

- Advertisement -PHP Dev Cloud Hosting

Blangkejeren (KANALACEH.COM) – Badan Narkotika Nasional (BNN) bersama beberapa kementerian dan Pemerintah Aceh melakukan penanaman kopi untuk mendukung program Grand Design Alternative Development (GDAD) di Kampung Agusen, Blangkjeren Gayo Lues, Senin (26/2).

Penanaman tanaman alternatif itu untuk memutus mata rantai tanaman ganja yang selama ini kerap ditanami masyarakat di kawasan pegunungan di Gayo Lues.

Wakil Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, menyebutkan langkah BNN memberikan pilihan usaha produktif melalui pelatihan dan pemberdayaan bagi masyarakat itu, merupakan sebuah upaya yang patut diapresiasi. Langkah itu merupakan upaya memotong mata rantai peredaran narkoba di Aceh. Apalagi diketahui di beberapa lokasi seperti di Agusen Gayo Lues, narkoba jenis ganja banyak ditanami.

- Advertisement -

“Dengan mendekatkan mereka pada usaha produktif, kita dapat membantu mereka keluar dari bisnis ini (peredaran ganja),” ujar Wagub Nova. Pemerintah Aceh, ujar Nova, siap mendukung program tersebut sehingga secara perlahan bisnis ilegal narkoba di Aceh dapat diberantas.

Ia juga mengajak masyarakat Gayo Lues untuk ikut mendukung program pemberdayaan tersebut. Apalagi tanaman pengganti yaitu kopi yang ditanam di Agusen cocok dengan iklim setempat.

“Keadaan iklim, pemasaran dan kualitas benih kopi di wilayah ini sangat mendukung,” kata Nova.

Pemerintah Aceh, ujar Nova, berkomitmen penuh memerangi narkoba. Bisnis narkoba sebagai bisnis yang menggiurkan harus dihilangkan. Penanaman kopi dan tanaman produktif lain harus dijadikan sebagai solusi pemberdayaan masyarakat ke arah yang lebih baik sehingga mereka tidak lagi terjerumus baik sebagai pengguna maupun pengedar narkoba.

“Kita harus sosialisasikan bahwa narkoba adalah hantu yang sangat mematikan,” kata Nova.

Kepala BNN, Budi Waseso didampingi Wagub Aceh, Nova Iriansyah, Anggota DPR RI, Nasir Djamil di Kampung Agusen, Blangkjeren Gayo Lues, Senin (26/2) saat acara Grand Design Alternative Development. (Humas Aceh)

10 ribu kasus narkoba di Gayo

Kepala BNN Komjen Budi Waseso, menyebutkan narkotika adalah persoalan sangat serius, yang bukan hanya terjadi di Gayo Lues. Tercatat ada 10 ribu kasus penyalahgunaan narkoba di Gayo. Buktinya, kata Buwas, ada dua kilogram sabu-sabu yang beredar setiap bulannya untuk di kawasan Gayo.

Data tahun 2016 lalu, dilaporkan ada 6,4 juta pengguna narkoba di seluruh Indonesia. Untuk memenuhi kebutuhan itu, per minggunya dibutuhkan 6 ton narkotika. “Dalam setahun ada 300 ton sabu-sabu yang dikonsumsi masyarakat Indonesia,” kata Budi Waseso.

Komjen Budi kembali memaparkan bahwa sabu-sabu produksi Cina di tahun 2016 beredar di Indonesia mencapai 250 ton. “Itu masih dari Cina saja. Kemarin kita tangkap 3 ton, dan angka itu belum sampai 10 persen dari peredaran sabu di Indonesia,” katanya. Angka itu mencatatkan lebih dari Rp 250 triliun belanja narkoba beredar dan menghancurkan generasi Indonesia.

Karena itu, BNN mencanangkan program pemberdayaan masyarakat dengan memberikan bantuan bibit dan pembiayaan penanaman tanaman alternatif bagi masyarakat. Untuk kawasan Gayo Lues, pemilihan bibit kopi, karena kontur wilayah Gayo sangat memungkinkan untuk pengembangan perkebunan kopi.

Budi Waseso menyadari, selama ini para petani adalah korban. Mereka diperdaya pemilik modal, yang begitu ada permasalahan hukum, petanilah yang menerima sebab.

“Kita harus memikirkan bagaimana petani diberdayakan untuk menanam tanaman unggulan pengganti ganja. Program ini juga membantu pemerintah dalam rangka swasembada pangan,” kata Buwas.

Buwas berharap, program itu bisa terus berlanjut sehingga ketergantungan masyarakat akan ganja bisa hilang dan mereka nantinya bisa diarahkan menjadi petani kopi. [Aidil/rel]


Berita Terkait

Cloud Hosting Indonesia

Trending

Moeldoko Ditetapkan Ketua Umum Demokrat Versi KLB Sumut

Medan (KANALACEH.COM) - Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat yang berlangsung di Hotel The Hill Sibolangit, Deliserdang, Sumatera Utara, Jumat (5/3), menetapkan Jenderal (Purn)...

Inilah 5 Syarat Menikahi Polwan Yang Harus Anda Ketahui

Kanal Aceh - Menikah memang harus melewati proses saling mengenal yang tidak bisa dianggap remeh. Baik dari sisi pria maupun wanita. Dari sisi Pria...

10 cara menghilangkan rasa malu

(KANALACEH.COM) - Rasa malu biasa muncul ketika kita berada di lingkungan yang baru atau ketika kita sedang berada di keramaian. Sebenarnya rasa pemalu adalah...

Demokrat Aceh Bakal Sanksi Kader Jika ada yang Ikut KLB di Sumut

Banda Aceh (KANALACEH.COM) - Wakil Ketua DPD Demokrat Aceh, Dalimi memastikan tidak ada kader partai berlambang mercy itu dari Aceh yang ikut dalam kongres...

Berita Terbaru