Menteri Agama Akui Terima Uang dari Tersangka Suap Jual Beli Jabatan

Imbauan Menteri Agama soal malam takbiran
Menteri Agama (Menag) RI Lukman Hakim Saifuddin. (Okezone)

Jakarta (KANALACEH.COM) – Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengaku bahwa dirinya terima uang Rp10 juta dari Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Jawa Timur, Haris Hasanuddin.

Namun Politikus PPP itu berdalih telah menyerahkan uang itu kepada KPK, satu bulan lalu.

“Jadi yang terkait dengan uang Rp 10 juta itu, saya sudah sampaikan kepada penyidik KPK bahwa sudah lebih dari satu bulan yang lalu uang itu sudah saya laporkan kepada KPK,” kata Lukman usai menjalani pemeriksaan di KPK, seperti dilansir laman VIVA.co.id, Rabu (8/5).

Ads

Lukman diperiksa sebagai saksi untuk tersangka mantan Ketua Umum PPP Romahurmuziy alias Rommy. Lukman sebelumnya disebut tim biro hukum KPK dalam sidang praperadilan Rommy, bahwa menerima Rp10 juta dari Haris sebagai tanda terima kasih atas pelantikan sebagai Kakanwil Kemenag Jawa Timur.

Lukman keukeuh mengatakan uang itu sudah dilaporkan kepada KPK. Bahkan klaim dia, tanda bukti pelaporannya sudah diperlihatkan ke penyidik. “Jadi saya tunjukkan tanda bukti pelaporan yang saya lakukan bahwa uang (Rp 10 juta) itu saya serahkan pada KPK karena saya merasa saya tidak berhak untuk menerima uang itu,” kata Lukman.

Dalam kasus ini, KPK telah menjerat tiga tersangka. Mereka yakni Rommy yang diduga menerima suap dari Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Gresik Muhammad Muafaq Wirahadi dan Kepala Kantor Wilayah Kemenag Provinsi Jawa Timur, Haris Hasanuddin. KPK pada kasus tersebut juga telah menyita uang dari ruangan Menteri Agama Lukman Hakim di kantor Kemenag RI. []

Ads