Rumah Sakit Hewan FKH Unsyiah Terima Hibah Mesin Anestesi dan Ventilator

Rumah Sakit Hewan Fakultas kedokteran Hewan Unsyiah, menerima hibah satu unit mesin anestesi dan ventilator. (ist)
--Ads--
loading...

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Rumah Sakit Hewan Fakultas kedokteran Hewan Unsyiah, menerima hibah satu unit mesin anestesi dan ventilator dari PT Awal Semangat Karya Medika (ASK Medika).

Penyerahan mesin tersebut dilakukan CEO ASK Medika, Mirjawal, kepada Dekan FKH, Muhammad Hambal, bertempat di ruang sidang FKH Unsyiah, Banda Aceh, Selasa (11/2).

Program hibah tersebut, ditandai dengan penandatanganan kerja sama (MoU) antara FKH Unsyiah dengan PT ASK Medika dan RWD Life Science yang merupakan perusahaan di bidang anestesi dan peralatan fisiologis serta bedah.

Ads

Serah terima hibah mesin anestesi dan ventilator itu turut disaksikan Wakil Dekan, Kepala RSH dan sejumlah mahasiswa yang tengah mengambil program profesi atau koas.

Muhammad Hambal, mengatakan pihaknya akan menggunakan mesin tersebut sesuai dengan teori yang dipelajari di buku. Sehingga anestesi tidak lagi menggunakan cara manual, tapi sudah diatur dengan mesin yang bisa mengontrol pernapasan, detak jantung dan lainnya.

“Sehingga mahasiswa di sini yang koas bisa menggunakan alat tersebut sesuai dengan teori yang didapatkan dan hasil yang lebih maksimal. Mengingat alat ini sangat canggih untuk ukuran sekarang pada dunia kedokteran hewan,” ujar Hambal.

Menurutnya, dengan terbiasa mahasiswa menggunakan mesin yang cukup canggih tersebut, saat mereka menjadi dokter nantinya akan terbiasa juga dengan teknologi dari RWD Life Science.

Di sisi lain, kata Hambal, lewat MoU tersebut pihaknya juga telah menyepakati untuk melakukan riset bersama dengan melibatkan staf dari FKH Unsyiah. “Sehingga nantinya bisa mempublikasi hasil riset untuk kemajuan teknologi di Indonesia,” sebutnya.

Usai dilakukan serah terima kepada RS Hewan Unsyiah, mesin anestesi dan ventilator itu langsung dilakukan uji coba di ruang bedah RS Hewan Unsyiah oleh drh Erwin. Menurutnya kelebihan mesin tersebut memiliki apnea dan sangat kompatibel untuk dokter hewan.

“Mesin RWD ini adalah mesin anestisi yang dilengkapi ventilator. Ada dua fitur, non rebreathing dan ada rebreathing system. Dimana non rebreathing kita gunakan untuk hewan kecil misalnya kucing dengan berat sekitar tiga kilogram,” ujar Erwin.

Ia menjelaskan, mesin itu bisa digunakan untuk hewan di bawah 7 kilogram dan juga hewan di atas 15 kilogram. Begitu juga dengan adanya ventilator dapat menangani pasien dengan gangguaun misalnya hernia diafragmatika dan gangguan lainnya.

Erwin menambahkan, ventilator dan anestisi tersebut berkaitan. Karena hewan yang sudah dibius biasanya memerlukan nafas buatan. “Ventilator ini fungsinya sebagai pemacu nafas seandainya dia terhentinya nafasnya. Jadi ventilator ini akan membantu dia tetap bernafas, sehingga operasi bisa berjalan dengan lancar,” jelasnya.

Sementara itu, CEO ASK Medika Mirjawal mengatakan pihaknya punya kepedulian terhadap dunia kedokteran hewan. “Mesin anestisi ini sudah banyak kita distribusikan. Karena barang ini telah dipakai dan telah diuji kualitasnya, makanya kita berikan kepada Fakultas Kedokteran Hewan yang ada di Indonesia,” ujarnya.

Mirjawal menyebut pihaknya telah bekerja sama dengan RWD Life Science yang berada di Shenzhen China selama empat tahun. Kemudian dirinya berinisiatif melobi perusahaan tersebut untuk melakukan hibah demi peningkatan dunia kedokteran hewan di Indonesia.

“Salah satunya FKH Unsyiah. Karena saya lulusan Unsyiah, jadi di sini yang pertama. Namun tidak cuma dengan Unsyiah, setelah ini juga akan kita lakukan hibah dengan FKH IPB dan FKH UGM,” kata dia.

Ia menambahkan, pemberian hibah mesin tersebut dilakukan pihaknya karena dinilai sebagai produk canggih di dunia kedokteran hewan saat ini. “Tujuannya meningkatkan kompetensi lulusan-lulusan kedokteran hewan khususnya di Indonesia untuk mudah berinteraksi dengan kliennya atau dengan pasien-pasiennya. Jadi bisa tertolong dengan menggukana alat-alat tersebut,” pungkas Mirjawal. [Randi/rel]

 

View this post on Instagram

 

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Kabar bahagia datang dari aktor Sahrul Gunawan dengan melepas masa dudanya. Siapa sosok wanita calon istri bintang ‘Jin dan Jun’ ini? Wanita itu bernama Una Maulina. Gadis asal Banda Aceh itu baru berusia 24 tahun dan masih berstatus mahasiswa. Una adalah teman dari istri Tommy Kurniawan, Lisya. Lisya yang menjadi mak comblang antara Sahrul dan Una. “Pas aku pulang umrah, tanggal 31 Tommy ngabarin nih aku lagi sama Lisya (Istri Tommy) di Medan, kan kalau orang aceh itu liburannya ke Medan dan dia (Una) udah beberapa kali lah ke Medan,” ujar Sahrul seperti dilansir laman Detik.com, Selasa (11/2). Sahrul mengatakan ia sudah bertemu dengan keluarga sang kekasih. Meski beda usia 19 tahun, namun hal itu tak menghalangi niat Sahrul untuk mempersunting Una. Di mata Sahrul, Una adalah sosok yang ramah dan perhatian. Baru kenal sebentar, Sahrul mengakui dia belum kenal betul dengan calon istrinya. Meski demikian, dia sudah merasa nyaman. “Alhamdulillah nggak ada, dia orangnya ramah, care sama orang lain, kalau ditanya sudah tahu betul mengenai dia, belum,” ujar Sahrul. [] #acehbarat #acehtenggara #acehutara_lhokseumawe #acehsingkil #acehtamiang #acehgayo #acehselatan #acehbesar #bandaaceh #gadisaceh #gadisacehmanis #gadis_aceh #syahrulgunawan #artis #menikah

A post shared by Kanal Aceh (@kanalacehcom) on

Ads