Gol Evan Dimas Picu Keributan Laga Tarkam di Aceh

Gol Evan Dimas Picu Keributan Laga Tarkam di Aceh
Evan Dimas (liputan6.com)
--Ads--
loading...

Bireun (Kanal Aceh) – Pertandingan Bireun All Star yang diperkuat sejumlah eks pemain Timnas U-19 termasuk Evan Dimas Darmono menghadapi Persiraja Banda Aceh, diwarnai kericuhan. Duel sempat terhenti karena protes keras yang dilancarkan oleh anak-anak Persiraja usai gol kontroversial Evan Dimas.
Bertarung di Stadion Cot Gapu, Bireuen, dalam turnamen Fatin Market Jaya Sakti Cup I, Bireun memang berhasil menang tipis 1-0, Rabu (6/1). Gol kemenangan Laskar Batee Kureng dipersembahkan lewat gol semata wayang Evan Dimas menit 52 dan bertahan hingga laga usai.
Duel 2×40 menit yang disaksikan sekitar 15 ribu penonton berlangsung sangat menarik. Kedua tim menurunkan pemain terbaiknya. Bireuen All-Star yang diperkuat Evan Dimas, Zulfiandi, Hansamu Yama, Putu Gede, Octavio Dutra serta kiper kawakan Markus Horison tampil apik selama laga.

Sementara Persiraja di bawah asuhan Akhyar Ilyas menurunkan pemain terbaiknya seperti Fahrizal Dillah, Jawandi, Kurniawan, Septi Heriansyah, dan Fitra Ridwan, Faumi Syahreza dan lain-lain.


Baca juga:

Ads

ASSA Diminta Gali Potensi Atlit Sepakbola Aceh

Ridwan Kamil: Ciri Peradaban Suatu Bangsa Dilihat dari Toilet dan Sepakbola!


Di awal babak pertama, Evan Dimas Cs mampu mengendalikan permainan, permainan tiki-taka ala Barcelona disuguhkan para jebolan timnas tersebut. Pada menit ke-5 sebuah percobaan tendangan dari Evan Dimas menyamping dikanan gawang Persiraja yang dikawal Aulia Rahmat.

Di babak kedua, Bireuen All-star yang tampil di depan pendukungnya mencoba serangan lewat Zulfiandi di sektor tengah. Usaha ini berhasil membuahkan gol lewat sontekan Evan Dimas menit 52.

Gol bermula dari akselerasi Hansamu Yama yang merangsek ke tengah dan memberikan umpan cantik kepada Evan Dimas yang lepas dari penjagaan Kurniawan Cs. Namun gol ini diprotes anak-anak Kutaraja karena dianggap berbau off-side. Namun asisten wasit tidak sependapat.

Usai gol tersebut pertandingan mulai memanas. Kurniawan kemudian protes kepada wasit karena pelanggaran kepada pemain Bireuen All-Star. Pertandingan sempat terhenti delapan menit karena pemain Persiraja kecewa dengan kepemimpinan wasit dalam pertandingan tersebut.

Setelah insiden pertandingan dilanjutkan lagi, namun hingga laga usai Persiraja gagal menyamakan kedudukan dan membuat Bireuen All-Star melaju ke grand final.
Evan Dimas sebenarnya tengah menunggu waktu untuk bertolak ke Spanyol. Pemain Surabaya United itu rencananya akan memperkuat tim Espanyol. Menurut CEO Surabaya United, Gede Widiade, Evan Dimas akan dikontrak klub sekota Barcelona tersebut. (liputan6.com)