Meulaboh terapkan hukuman cambuk di dalam lapas

(bbcindonesia.com)

Aceh Barat (KANALACEH.COM) – Untuk pertama kalinya, terpidana di Aceh menjalani hukuman cambuk di dalam Lembaga Pemasyarakatan sesuai dengan Peraturan Gubernur Aceh yang dikeluarkan bulan lalu.

Toroziduhu Zebua, warga asal Kabupaten Nias Selatan, dihukum cambuk di Meulaboh, Selasa (15/05), setelah dinyatakan melanggar Qanun No.6/2014 terkait masalah khamar atau menjual maupun mengkonsumsi minuman keras.

Pertengahan April lalu, Pemerintah Aceh bersama Kementerian Hukum dan HAM sepakat memindahkan lokasi hukuman cambuk dari tempat umum ke dalam kompleks penjara atau lembaga pemasyarakatan agar tertutup dari pandangan publik.

Keputusan itu sempat ditentang sejumlah warga dan sekitar sepekan setelah keluarnya keputusan, masih berlangsung hukuman cambuk di depan umum, persisnya di Masjid Jami Luengbata, Kecamatan Luengbata, Kota Banda Aceh, Jumat (20/04).

Namun pihak berwenang di Meulaboh menjadi yang pertama di Aceh yang melakukan hukuman cambuk di dalam lapas.

“Hasil koordinasi kita dengan kepala lapas beberapa hari yang lalu, ternyata Lapas Meulaboh sudah siap melaksanakan hukuman cambuk, maka kita eksekusi hari ini (Selasa, 15 Mei),” jelas Kepala Kejaksaan Negeri Kabupaten Nagan Raya, Sri Kuncoro seperti dikutip laman BBC, Rabu (16/5).

“Terpidananya satu orang menyangkut kasus khamar. Dia menjadi terpidana di Mahkamah Syariah (dengan hukuman) sebanyak 50 kali cambuk, setelah dikompes (dikompensasikan) dengan masa tahanan yang telah dijalaninya 129 hari, maka dia menerima cambuk sebanyak 45 kali.”

Sri Kuncoro menegaskan bahwa eksekusi cambuk pada prinsipnya masih dilakukan secara terbuka namun lokasinya saja di dalam komplek lapas.

“Masyarakat yang ingin menyaksikan prosesi cambuk diperbolehkan. Teman-teman wartawan juga tidak kita hambat, silakan meliput kegiatan ini,” tuturnya.

Namun anak-anak tetap dilarang untuk menyaksikannya, berbeda dengan di tempat umum yang bisa disaksikan anak-anak.

Saat mengumumkan peraturan hukuman cambuk di dalam lapas, Gubernur Aceh, Irwandi Yusuf, mengatakan alasannya adalah agar investasi di Provinsi Aceh tidak terganggu.

Bagaimanapun eksekusi cambuk pertama di lapas ini baru disaksikan oleh para pejabat pemerintah setempat, wartawan, dan sejumlah tahanan maupun napi walau lain kali bisa disaksikan oleh masyarakat umum sesuai dengan peraturan.

Kalapas kelas II B Meulaboh, Jumadi, menjelaskan sudah tempat khusus untuk khalayak ramai sejauh 10-12 meter dari panggung.”Cuma kenapa hari ini masih terkesan masih tertutup karena ini pertama kali,” jelasnya. []

Komentar Facebook
Ads
Selamat menunaikan ibadah puasa 1439H, Tarmilin Usman, SE, M.Si - Ketua PWI Aceh
Ucapan Selamat Kepada Kabupaten Pidie meraih penghargaan WTP