MPU Aceh Minta Peminta Sumbangan Tidak Memaksa

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Majelis Pemusyawaratan Ulama (MPU) Aceh menyayangkan aksi kelompok yang memaki kasir Indomaret, karena diberi sumbangan Rp 1.000.

Wakil Ketua MPU Aceh, Tgk Faisal Ali mengatakan bahwa aksi itu merupakan perilaku yang tidak terpuji. Memaksa orang untuk memberikan sumbangan dengan nominal yang diinginkan.

 

View this post on Instagram

 

Viral! Kasih Sumbangan Rp 1000, Warga Matangkuli Datangi Indomaret . Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Sekelompok warga di Kecamatan Matang Kuli, Kabupaten Aceh Utara mendatangi sebuah toko perbelanjaan Indomaret di wilayah itu, karena tidak terima kasir toko memberikan sumbangan Rp 1000. . Video yang berdurasi 59 detik itu viral di media sosial Instagram. Dilihat dari akun isntagram @Acehviral, dalam video itu nampak seorang pria menggunakan baju putih memprotes kasir. Ia tidak terima diberikan Rp 1000, baginya pemberian dengan nominal Rp 1000 itu bentuk pelecehan. . “Ini pelecehan ini, kalian cari untung aja di matangkuli sini, mendingan tidak di kasih kalau Rp 1000 kalian kasih,” kata pria dalam video tersebut dihadapan kasir. . Pria tersebut juga menjelaskan bahwa sumbangan itu bukan untuk mereka. Tapi ingin disumbangkan ke Palestina dan warga muslim lainnya. Ia protes, karena pedagang sayur dan ikan saja memberikan sumbangan Rp 100 ribu, tapi pihak toko ritel modern itu, malah memberi Rp 1000. . “Ini bukan untuk kami, lihat pedagang sayur Rp 100.000 di kasih, mendingan tidak kalian kasih dari pada kalian kasih Rp 1000,” ucapnya sambil memukul meja kasir. . Kasir tersebut coba sampaikan bahwa dirinya hanya menjalankan tugas. Bahkan ia tidak tau tentang pemberian Rp 1000 itu. . Video yang diupload sejak siang tadi sudah ditonton 17 ribu orang dan mendapat komentar 636 orang dari warganet. . “Mana boleh orang minta sumbangan seperti itu. Pakai etika sikit donk,” kata seorang warganet dengan akun r.sabaria . “Harusnya kalau mau komplain ke manajemen indomaretnya langsung,” ujar akun lainnya. [Rand] #acehutara #indomaret

A post shared by Kanal Aceh (@kanalacehcom) on

Ads

“Tidak boleh begitu. Jangan dipaksa. Itukan juga bukan sedekah wajib. Itu perilaku yang tidak terpuji dan jangan dilakukan oleh orang Islam hal seperti itu. Apalagi kasir itu bukan pemilik, dia orang kerja, bagaimana bisa dia beri. Kalau mau banyak minta sama pemiliknya,” katanya saat dikonfirmasi, Minggu (12/5).

Baca: Tokoh Agama Matangkuli Minta Kasus Indomaret Tak Diperpanjang

Menurut Tgk Faisal, apa yang dilakukan oleh kasir Indomaret itu sudah tepat, dan orang yang memaksakan meminta sumbagan itu perilaku yang tidak tepat. Bahkan hal itu, kata dia dilarang dalam agama.

Oang yang meminta-minta, lanjut Faisal juga punya tatakrama, kesopanan, dan keadaban yang perlu dijaga dalam hal meminta sumbangan pada orang yang berhak diminta.

Baca: Viral! Kasih Sumbangan Rp 1000, Warga Matangkuli Datangi Indomaret

“Dalam agama kita meminta boleh, walaupun itu hal yang kurang bagus. Kemudian orang yang kita minta itu memberikan seikhlasnya dan milik dia sendiri,” ucapnya.

Sebelumnya, sekelompok warga di Kecamatan Matang Kuli, mendatangi swalayan Indomaret di wilayah itu, karena tidak terima mendapat sumbangan Rp 1.000.

Seorang pria yang menggunakan baju koko warna putih memprotes kasir. Ia tidak terima diberikan Rp 1000, baginya pemberian dengan nominal Rp 1.000 itu adalah bentuk pelecehan.

“Ini pelecehan ini, kalian cari untung aja di Matangkuli sini, mendingan tidak di kasih kalau Rp 1.000 kalian kasih,” kata pria dalam video yang berdurasi 1 menit 32 detik tersebut dihadapan kasir.

Pria tersebut juga menjelaskan bahwa sumbangan itu bukan untuk mereka. Tapi ingin disumbangkan ke Palestina dan warga muslim lainnya.

Ia protes, karena pedagang sayur dan ikan saja memberikan sumbangan Rp 100 ribu, tapi pihak toko ritel modern itu, malah memberi Rp 1000. Video tersebut sudah viral dan beredar luas di media sosial. [Randi]

Ads