27.6 C
Banda Aceh

BPMA Inginkan Kontrak PHE NSB Diperpanjang melalui Cost Recovery

Headline

- Advertisement -PHP Dev Cloud Hosting

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Badan Pengelola Migas Aceh (BPMA) berharap Menteri ESDM dan Pemerintah Aceh kembali menunjuk Pertamina Hulu Energi North Sumatera B (PHE NSB), untuk mengelola Blok NSB yang menggunakan kontrak bagi hasil Cost Recovery.

Sebab skema tersebut dinilai cukup ideal. Deputi Operasi dan Perencanaan BPMA Teuku Muhammad Faisal mengatakan, skema cost recovery bukan hanya diharapkan Pemerintah Aceh, tapi juga oleh PHE selaku kontraktor blok tersebut.

Seperti diketahui, kontrak PHE NSB sudah berakhir sejak 3 Oktober 2019 lalu. Atas kebijakan pemerintah, Kementrian ESDM melanjutkan kontrak selama 45 hari kerja, sebelum diputuskan apakah kontrak PHE NSB dilanjutkan atau tidak.

- Advertisement -

Saat ini, PHE tengah menunggu persetujuan Menteri ESDM Ignasius Jonan untuk perpanjangan kontrak pengelolaan Blok NSB. BPMA merekomendasikan perpanjangan kontrak selama 20 tahun.

“Kita harapkan kontrak ini akan dilanjutkan ke PHE NSB melalui Cost Recovery, kenapa? Ini mempermudah semuanya untuk mengelola hingga 20 tahun kedepan,” kata Teuku Muhammad Faisal kepada wartawan, Kamis (17/10).

Namun, Kementerian ESDM yang mewajibkan blok terminasi menggunakan skema gross split (Skema dimana perhitungan bagi hasil pengelolaan wilayah kerja migas antara Pemerintah dan Kontraktor Migas di perhitungkan dimuka).

“Belum ada kesepakatan antara Pemerintah, Kementrian ESDM dan Pemerintah Aceh, kemudian PHE NSB sebagai kontraktor yang ditugaskan belum bisa melanjutkan apakah WK ini diberikan ke PHE atau kontraktor lain,” ujarnya.

Hingga saat ini, BPMA juga masih menunggu perintah dari pemerintah dan kementrian, terkait keputusannya apakah akan melanjutkan kontrak PHE NSB dalam skema cost recovery atau gross split, bagi BPMA semua tidak masalah. Meskipun, di rezim ini, seluruh Indonesia berkeinginan, memilih gross split.

“Kalau saya lebih melihat di cost recovery. Kembali lagi keputusan itu ada di Pemerintah, dan jika kontrak itu ada, kami siap akan mengawal itu,” ucapnya. [Randi]


Berita Terkait

Cloud Hosting Indonesia

Trending

Pemko Banda Aceh Diprotes Karena Lanjutkan Proyek IPAL di Gampong Pande

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Proyek pembangunan Instalansi Pengelolaan Air Limbah (IPAL) di Gampong Pande, Banda Aceh diprotes oleh pemuda yang mengatasnamakan diri keturunan Sultan...

Walkot Subulussalam Lantik Pengurus Mubaligh Muda Sada Kata

Subulussalam (KANALACEH.COM) - Wali kota Subulussalam Affan Alfian Bintang melantik pengurus Persatuan Mubaligh Muda Sada Kata (Pemudata) Subulussalam periode tahun 2020 – 2025, Jumat...

Jampidsus Dapat Mandat Mahfud Untuk Usut Dana Otsus Aceh

Jakarta (KANALACEH.COM) - Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus), Ali Mukartono mengatakan aparat penegak hukum di Indonesia akan mulai mendalami penggunaan dana otonomi khusus...

Inilah 5 Syarat Menikahi Polwan Yang Harus Anda Ketahui

Kanal Aceh - Menikah memang harus melewati proses saling mengenal yang tidak bisa dianggap remeh. Baik dari sisi pria maupun wanita. Dari sisi Pria...

Berita Terbaru