Respon Bandara SIM Soal Diminta Tutup Sementara

Bandara SIM . (ist)
--Ads--
loading...

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Pemerintah Kota Banda Aceh dan Aceh Besar meminta Kementrian Perhubungan untuk menutup sementara serta menyetop penerbangan ke Bandara Sultan Iskandar Muda. Hal itu dilakukan mengingat dari dua daerah itu, sudah ada tiga warganya yang positif corona.

Permintaan Bandara itu ditutup, karena setiap harinya ada ratusan penumpang yang datang dari Jakarta sebagai kawasan suspect Covid-19. Lalu penumpang tersebut melanjutkan perjalanan ke daerah suluruh Aceh.

Menanggapi permintaan itu, Executive General Manager Bandara Sultan Iskandar Muda, Indra Gunawan, mengatakan sesuai dengan surat dari Ditjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan bernomor HK.104/3/1/DRJU.KUM-2020, keputusan buka atau tutup bandara adalah kewenangan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan.

Ads

Pihaknya akan mengikuti keputusan Ditjen Perhubungan Udara selaku regulator penerbangan sipil di Indonesia. Keputusan buka atau tutup bandara, kata Indra harus diperhitungkan secara matang oleh berbagai pihak, dengan melihat peran suatu bandara di suatu wilayah, jangan sampai penutupan bandara malah menimbulkan permasalahan baru.

“Penerbangan saat ini sangat diperlukan untuk pengiriman sample Covid-19 ke Litbangkes Jakarta, penerbangan juga diperlukan untuk pengiriman logistik, alat-alat kesehatan, kargo dan pos,” ujar Indra Gunawan, Sabtu (28/3).

Bandara Sultan Iskandar Muda, saat ini masih melayani penerbangan dan beroperasi dengan operasi minimum, pergerakan pesawat dan penumpang yang datang dan berangkat melalui bandara SIM saat ini sudah banyak berkurang lebih dari 50 persen dari kondisi normal.

“Saat ini Bandara SIM tidak melayani penerbangan internasional seperti tujuan Kuala lumpur dan Penang sejak tanggal 19 Maret 2020 tidak beroperasi sementara. Namun untuk penerbangan domestik masih beroperasi dengan jumlah yang minimum,” katanya.

Manajemen PT Angkasa Pura II, kata dia juga telah melakukan berbagai upaya dalam hal peningkatan kewaspadaan wabah Covid-19, seperti adanya pengecekan suhu tubuh dengan thermal scanner dan thermo gun, terhadap semua penumpang yang datang dan berangkat melalui Bandara SIM.

“Apabila ada kebijakan terbaru dari Kementerian Perhubungan terkait dengan penutupan operasional bandara, kami sebagai pengelola bandara akan support dan menjalankan kebijakan tersebut,” katanya. [Randi]

 

View this post on Instagram

 

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Untuk memutus rantai penyebaran virus corona, Pemerintah Kota Banda Aceh akan melakukan partial lockdown atau lockdown lokal, terutama di daerah pasien yang terjangkit positif Covid-19. — Kebijakan itu diambil lantaran adanya warga Banda Aceh yang sudah terkonfirmasi positif corona. Ketua DPRK Banda Aceh, Farid Nyak Umar, mengatakan kebijakan itu diputuskan setelah rapat terbatas dirinya dengan Wali Kota Banda Aceh, Aminullah Usman, di pendopo wali kota, Jumat malam (27/3). — “Kota Banda Aceh akan memberlakukan ‘Partial Lockdown’ atau Lockdown Lokal, terutama kawasan yang tempat tinggal pasien dan terpapar Covid-19, serta kawasan yang sudah terdata Orang Dalam Pemantauan (ODP),” kata Farid Nyak Umar dalam keterangannya. — Kemudian, pihaknya juga segera menyurati Pemerintah Aceh untuk memberlakukan status lockdown untuk Kota Banda Aceh. — “Karena Kota Banda Aceh sebagai ibukota Provinsi Aceh, maka Walikota Banda Aceh akan segera menyurati Pemerintah Aceh, agar Kota Banda Aceh dapat diberlakukan Lockdown,” ucapnya. — Pemko Banda Aceh, juga akan meminta kepada Pemerintah Aceh untuk mendesak pihak terkait agar Bandara Sultan Iskandar Muda untuk ditutup. Menurutnya, ini penting dilakukan karena setiap harinya ada puluhan atau ratusan penumpang yang datang dari Jakarta sebagai kawasan suspect Covid-19. — “Artinya setiap hari ada puluhan atau mungkin ratusan ODP (Orang Dalam Pemantauan) akan masuk ke Kota Banda Aceh atau menyebar ke seluruh Aceh,” ucapnya. — Selengkapnya baca di www.kanalaceh.com . . . #aceh #bandaaceh #lockdown #pidie #acehtimur #langsa #acehbesar #acehjaya #acehselatan #acehbarat #acehtimur #acehutara #lhokseumawe #bireuen #pidiejaya #abdya #sabang #subulussalam #acehsingkil #simeulue #gayolues #takengon #benermeriah #acehtenggara #acehtamiang #corona #covid19 #virus

A post shared by Kanal Aceh (@kanalacehcom) on

Ads