SK Operasi Terbit, Tol Pertama di Aceh Gratis Selama Sosialisasi

Dok. Hutama Karya
--Ads--
loading...

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – PT Hutama Karya (Persero) telah mengantongi Surat Keputusan (SK) Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tentang Penetapan dan Pengoperasian Jalan Tol Sigli-Banda Aceh Seksi 4 (Indrapuri-Blang Bintang).

Sebelumnya, ruas tol tersebut telah dilakukan Uji Laik Fungsi (ULF) selama seminggu yakni, 11-18 Juni 2020 lalu. Dengan diterbitkannya SK tersebut, Jalan Tol Sigli-Banda Aceh Seksi 4 (Indrapuri–Blang Bintang) sepanjang 13,5 kilometer secara umum telah memenuhi persyaratan laik operasi sebagai jalan tol.

Executive Vice President (EVP) Divisi Pengembangan Jalan Tol Hutama Karya Agung Fajarwanto menyampaikan, tol tersebut dapat beroperasi penuh dengan penetapan dan pemberlakuan tanpa tarif setelah dinyatakan laik operasi secara teknis, administratif, dan sistem operasi tol.

Ads

Saat ini, pihaknya tengah menunggu arahan Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR sebagai regulator untuk menentukan kapan tol akan diresmikan dan siap beroperasi.

“Untuk mendukung proses tersebut, perusahaan sudah mulai melakukan sosialisasi pengoperasian jalan tol kepada pengguna,” kata Fajar seperti dilansir laman Kompas.com, Jumat (3/7).

Secara keseluruhan, Tol Sigli-Banda Aceh akan dilengkapi dengan tujuh Gerbang Tol (GT) dan 6 Simpang Susun (SS) atau interchange. Selain itu, tol sepanjang 74 kilometer ini akan memiliki dua buah Tempat Istirahat dan Pelayanan (TIP) atau rest area Tipe A yang terletak di Seksi 3 (Jantho–Indrapuri) KM 37 dan Seksi 4 (Indrapuri–Blang Bintang) KM 54.

Adapun progres dari kedua rest area tersebut masih dalam tahap perencanaan desain, pembebasan lahan dan land clearing (pembersihan lahan). Keseluruhan TIP ini ditargetkan dapat beroperasi secara fungsional setelah Tol Sibanceh mulai dioperasionalkan. Keseluruhan pembangunan Tol Sibanceh mencapai 41 persen.

Rinciannya, progres konstruksi Seksi 1 Padang Tiji–Seulimun sepanjang 24,3 kilometer mencapai 6 persen dan 46 persen progres pengadaan lahan.

Kemudian, Seksi 2 Seulimun–Jantho sepanjang 7,6 kilometer sudah mencapai 24 persen progres konstruksi dan 93 persen progres pengadaan lahan.

Selanjutnya, Seksi 3 Jantho–Indrapuri sepanjang 16 kilometer mencapai 57 persen progres konstruksi dan 96 persen progress pengadaan lahan. Dan progres konstruksi Seksi 4 Indrapuri-Blang Bintang sepanjang 14 kilometer mencapai 100 persen i dan 99 persen progres pengadaan lahan.

Seksi 5 Blang Bintang–Kuto Baro sepanjang 7,7 kilometer mencapai 12 persen progres konstruksi dan 17 persen progress pengadaan lahan. Serta Seksi 6 Kuto Baro–Baitussalam sepanjang 5 kilometer mencapai 40 persen progres konstruksi dan 91 persen progres pengadaan lahan. []

 

View this post on Instagram

 

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Seluas 9,5 hektare lahan terbakar di dua wilayah di daerah Aceh. Masing-masing, 2,5 hektare di Aceh Selatan dan 7 hektare di Nagan Raya. Informasi yang diperoleh dari Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA), kebakaran lahan di Nagan Raya terjadi di dua titik. Yaitu di Desa Krueng Itam 5 hektare dan Desa Alue Siron 2 hektare. Kepala BPBA, Sunawardi mengatakan, BPBD Nagan Raya sudah mengerahkan mengerahkan 10 unit pompa gendong dan 1 unit mesin pompa, ke lokasi kejadian untuk melakukan pemadaman. Kondisi terkahir, untuk wilayah Desa Alue Siron, api sudah berhasil dipadamkan. Sedangkan untuk wilayah Desa Krueng Itam, api sudah dapat dipadamkan, akan tetapi kumpalan asap masih ada. Upaya penanganan, kata dia juga menyulitkan petugas dan terkendala oleh terbatasnya sumber air, lahan yang terbakar adalah lahan gambut, dan arah angin yang berubah-ubah. “Kebakaran itu berawal dari informasi masyarkat. Namun, penyebab kebakaran masih dalam penyelidikan,” kata Sunawardi dalam keterangannya, Kamis (2/7). Selengkapnya klik di www.kanalaceh.com atau swipe story #bandaaceh #acehbesar #acehjaya #acehbarat #naganraya #abdya #acehselatan #subulussalam #acehsingkil #pidie #pidiejaya #bireuen #acehutara #lhokseumawe #acehtimur #langsa #acehtamiang #gayolues #acehtengah #benermeriah #sabang #lahan #hektar #cuacapanas #iklim #bpba #pemadaman #petugas #sumberair #lahangambut

A post shared by Kanal Aceh (@kanalacehcom) on