Semburan Gas PGE di Syamtalira Aron Buat Warga Takut ke Sawah

by Rajali Samidan

Lhoksukon (KANALACEH.COM) – Semburan gas bercampur lumpur dan air terjadi di Areal Cluster I Desa Teungoeh Kecamatan Syamtalira Aron Kabupaten Aceh Utara, semburan itu membuat  panik warga sekitar.

Geuchik Desa Teungoh, Badruddin mengatakan semburan itu tepatnya terjadi tak jauh dari lokasi jalan lintas kecamatan tepatnya di Areal Cluster I.

Untuk itu pihaknya meminta management Pertamina Global Energi (PGE) agar seger menutup semburan gas tersebut, agar tidak meresahkan warga di seputar Cluster I.

“Kami dan beberapa di desa di sekitar yang terkena imbas bocoran Gas tersebut meminta perusahaan untuk membayar kompensasi,” kata Badruddin, Jumat (11/2).

Menurutnya semburan gas yang bercampur lumpur tersebut mengakibatkan warga takut ke sawah.

Sementara itu, Koordinator aksi unjuk rasa Abdul Manan mengatakan, awalnya dirinya dan masyarakat sekitar sempat takut  dengan peristiwa tersebut.

Bau gas juga menyengat. Pihaknya justru takut akan terjadi seperti peristiwa tersemburnya Lumpur Lapindo, di Jatim.

“Kami tidak ingin peristiwa ini serupa dengan kasus semburan lumpur Lapindo di Jawa Timur sana.  Maka dari itu,  saya sudah meminta managemen PT. PGE agar bergerak cepat melakukan antisipasi agar semburan tidak meluas,” ujarnya.

Jangan sampai semburan yang saat ini masih kecil dan belum membahayakan, kemudian membesar karena tidak di tanggapi dengan cepat.

Sementara itu, Relation Coordinator PT. Pema Global Energi (PGE) Agus Salim mengatakan terkait gelembung lumpur yang terjadi di Areal Cluster 1 PT. PGE, kebocoran itu terjadi pada pipa yang mengalirkan gas dari cluster 1 ke cluster II.

Saat ini, kata dia pipa tersebut sudah ditutup dan sedang dilakukan perbaikan oleh tim teknis PGE dengan terlebih dahulu mengeringkan sisa gas dan cairan yang terdapat di dalam pipa tersebut.

“Kebocoran tersebut tidak memberikan dampak negatif kepada masyarakat sekitar karena lokasi kebocoran terdapat di dalam areal cluster I produksi dan jauh dari pemukiman penduduk,” ujarnya.

Ia meminta masyarakat jangan khawatir karena hal tersebut dipastikan tidak berbahaya. Bau yang ditimbulkan adalah bau lumpur yg keluar dari pipa dan akan segera habis.

You may also like