Jokowi Perintahkan Luhut Atasi Masalah Minyak Goreng

by danirandi
Menko Maritim: Seluruh pejabat harus serius persiapkan Sail Sabang 2017

(KANALACEH.COM) – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan mengatasi persoalan minyak goreng di daerah Jawa-Bali.
Hal ini diungkapkan oleh Juru Bicara Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Jodi Mahardi.

“Pak menko maritim dan investasi diminta presiden untuk membantu memastikan ketersediaan dan distribusi minyak goreng sesuai target, di daerah Jawa dan Bali,” ucap Jodi seperti dilansir laman CNNIndonesia.com, Selasa (24/5).

Ia mengatakan Luhut akan berkoordinasi dengan kementerian/lembaga (k/l) lain dalam memastikan stok aman dan distribusi minyak goreng sesuai target.

“Dalam melaksanakan tugas tersebut pemerintah harus saling berkoordinasi dengan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Kementerian Keuangan, Satgas Pangan, BPKP, Kejaksaan Agung untuk pengawasannya,” papar Jodi.

Pemerintah, kata Jodi, akan menggunakan aplikasi digital dalam mengawasi pasokan dan distribusi minyak goreng di dalam negeri.

Menurut dia, pemerintah menargetkan harga minyak goreng curah turun ke level HET sebesar Rp14 ribu per liter atau setara Rp15.500 per kg.

“Pemerintah akan mengawasi secara ketat kebijakan pasca larangan ekspor ini dan akan terus melakukan paralel meeting terkait hal ini,” jelas Jodi.

Sebelumnya, Luhut mengatakan Jokowi memberikan tugas mengurus masalah minyak goreng sejak beberapa hari lalu. Tugas diberikan ketika pasokan langka dan harga masih mahal.

“Tiba-tiba presiden memerintahkan saya untuk urus minyak goreng. Jadi sejak tiga hari lalu saya mulai menangani kelangkaan minyak goreng,” ucap Luhut.

Ia berharap persoalan minyak goreng dapat selesai secepatnya. Dengan demikian, stok kembali melimpah dan harga bisa turun ke level yang ditetapkan pemerintah.

“Kami berharap itu tidak terlalu kami selesaikan,” tutup Luhut. [CNN]

You may also like