Peringati Tragedi Trisakti, Panitia: ada yang belum dituntaskan
Ilustrasi. (merdeka.com)

Jakarta (KANALACEH.COM) -Tragedi Trisakti yang juga dikenal sebagai Tragedi 12 Mei, kembali dikenang keluarga besar universitas Trisakti, Jakarta. Kasus penembakan di masa orde baru, membuat banyak mahasiswa terluka serta empat orang diantaranya meninggal akibat peluru dari aparat.

Menurut Ketua Panitia Khusus acara peringatan 19 tahun Tragedi Trisakti, Muhammad Rama Randika Pradena Muslim, diharapkan dengan diadakan acara ini, keluarga besar Trisakti dan warga negara Indonesia umumnya, kembali teringat kejadian yang belum terselesaikan.

“Saya itu lebih ke mendidik mahasiswanya, dari ke tahun ke tahun mahasiswa yang demo itu tidak tahu apa yang mereka perjuangkan. Selain itu, supaya warga tetap ingat kejadian ini,” kata Rama setelah usai acara aksi damai keliling kampus A Trisakti, Grogol, Jakarta Barat, yang diikuti ratusan mahasiswa pada tanggal (12/5).

AdsPHP Dev Cloud Hosting

Menurut Rama, acara hari ini lebih sederhana namun tetap bermakna. “Saya sekarang lebih mengisi amunisi biar anak-anak pada mengerti, apa tujuan dari demo.” Acara yang dimulai sejak pagi berupa upacara, ada pameran, talk show, simulasi aksi dan mimbar bebas.

Simulasi aksi berupa perjalanan pendek dari lokasi parkir di depan gedung rektorat lalu keluar ke Jalan Kyai Tapa, lalu kembali masuk lewat gerbang di sisi lain. Aksi lengkap dengan mobil komando dan beberapa mahasiswa bergantian melakukan orasi.

Selama perjalanan mereka juga menyanyikan berbagai lagu perjuangan dan membagikan bunga mawar kepada polisi yang mejaga aksi itu. Sedangkan acara tabur bunga ke makam korban yang telah tiada dilakukan pada tanggal 8 Mei di Jakarta, dan 9 Mei di Bandung.

Pihak kampus mendukung acara tersebut walau kampus tidak diliburkan, “Dosen mendukung dengan memberikan dispensasi.” kata Rama yang kuliah di jurusan Mesin, fakultas Tehnik Industri, angkatan 2015.

Tampak beberapa karangan bunga bertebaran di tugu reformasi untuk mengenang mahasiswa yang telah meninggal saat itu yaitu Elang Mulia Lesmana (Fakultas Arsitektur, angkatan 1996), Heri Hertanto (Fakultas Teknik Industri, angkatan 95), Hendriawan Sie (Fakultas Ekonomi, angkatan 96), dan Hafidin Royan (Fakultas Teknik Sipil, angkatan 95). [Tempo]

Ads
Artikel SebelumnyaBerikut 7 planet yang lebih unik dari kembaran Neptunus
Artikel SelanjutnyaHari ini Sabang siap gelar Gowes Nusantara