Penerjemahan Alquran bahasa Aceh masuk tahap validasi

Terjemahan Alquran ke bahasa Aceh rampung
Republika.co.id

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Penerjemahan Alquran ke bahasa Aceh Puslibang Lektur, Khazanah Keagamaan dan Manajemen Organisasi Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama dengan Universitas Islam Negeri (UIN) Ar-Raniry Banda Aceh telah memasuki tahap validasi.

“Validasi terjemahan ini merupakan ruang para ahli untuk melakukan tukar pendapat agar terjemahan Alquran dalam bahasa Aceh nantinya memperhasil yang lebih sempurna,” kata Kepala Puslibang Lektur, Dr Muhammad Zain seperti dilansir laman Antara, Jumat (13/4).

Ia menjelaskan Kementerian Agama menaruh perhatian yang sangat besar pada kegiatan validasi tersebut guna mendapatkan hasil yang terbaik terhadap penerjemahan tersebut.

Menurut dia Kemenetrian Agama akan berupaya Alquran terjemahan dalam bahasa daerah nantinya selain dicetak, juga akan dibuat versi android, sehingga nantinya dapat dimaksimalkan penggunaannya generasi muda di masa mendatang.

Ia mengatakan ada dua dua hal yang sangat penting dalam program penerjemahan Alquran ke dalam bahasa daerah, pertama untuk menguatkan nilai-nilai Al quran dalam diri para generasi muda bangsa di masa mendatang dan ke dua untuk memperlambat punahnya bahasa bahasa Aceh bagi masyarakat.

Baca: Kemenag dan UIN Ar-Raniry terjemahkan Alquran dalam Bahasa Aceh

Penerjemahan Alquran ke dalam bahasa daerah telah dilakukan sejak tahun 2011, dan sampai saat ini sudah dikerjakan di 16 daerah, diantaranya bahasa Bugis, Bali, Madura, Sunda, Palembang dan Aceh, dan sebagian masih dalam tahap pengerjaan.

Baca: Terjemahan Alquran ke bahasa Aceh rampung

Ketua panitia, Dr Abdul Rani Usman mengatakan proses penerjemahan Alquran ke dalam bahasa Aceh telah selesai dilaksanakan, saat ini masuk ke dalam tahap validasi pertama dan selanjutnya akan disempurnakan sampai dilakukan validasi ke dua.

Rektor UIN Ar-Raniry, Prof Farid Wajdi Ibrahim yang menjadi pembicara utama dalam kegiatan tersebut mengatakan bahasa menunjukkan suatu bangsa, melalui bahasa dapat mengetahui watak masyarakatnya.

Farid menyebutkan dari sifatnya bahwa bahasa memiliki dua karakteristik dimana karakter utama dalam bahasa Aceh, yakni menyingkat kata yaitu hampir 80 persen kata-kata dalam bahasa Aceh disingkat, misalnya kakak dalam bahasa Aceh “a”, air jadi “ie”, kelapa jadi “u”. []

Komentar Facebook
Ads
Selamat menunaikan ibadah puasa 1439H, Tarmilin Usman, SE, M.Si - Ketua PWI Aceh
Ucapan Selamat Kepada Kabupaten Pidie meraih penghargaan WTP