27.2 C
Banda Aceh

Pelayaran fery dari Singkil mulai normal

Headline

- Advertisement -PHP Dev Cloud Hosting

Aceh Singkil (KANALACEH.COM) – Pelayaran kapal fery dari Pelabuhan Penyeberangan Pulosarok, Kabupaten Singkil menuju sejumlah kepulauan mulai normal, setelah sebelumnya terhenti akibat badai dan adanya lonjakan penumpang pascalebaran Idul Fitri 1939 Hijriah.

Manajer Usaha dan Teknik PT ASDP Indonesia (Persero) Feri Pelabuhan Penyeberangan Singkil, Syahrul di Singkil, Selasa mengatakan, pelayaran KMP Teluk Singkil, KMP Labuhan Haji, dan KMP Teluk Sinabang mulai berjalan normal kendati ada sedikit riak-riak gelombang akibat badai.

“Pascalebaran untuk wilayah Singkil, KMP Labuhan Haji mulai berlayar perdana dari Singkil menuju Sinabang (Kabupaten Simuelue) pekan lalu, Selasa (19/6). Sampai di Sinabang, Rabu (20/6), terhenti karena cuaca badai dan Kamis(21/6) kapal kembali layak berlayar walaupun ada sedikit goncangan-goncangan,” jelasnya seperti dilansir laman Antara, Selasa (26/6).

- Advertisement -

Mulai jadwal mudik lebaran Idul Fitri hingga hari ini, kata Syahrul, menurut laporan situs www.bmkgmaritim.go.id kecepatan angin dan tinggi gelombang di Samudra Hindia tidak begitu tinggi, sehingga dipastikan masih layak dilayari.

“Walaupun secara visual di lapangan ada mendung, hujan dan angin kencang, tapi yang jelas kapal masih layak untuk dioperasikan,” ujarnya.

Terkait keselamatan dan manifes penumpang, Syahrul mengatakan, pihak ASDP selalu melakukan pengecekan, baik dari sisi fisik maupun dari alam. Kalau dari alam sudah pasti dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) atau situs www.bmkgmaritim.go.id.

Kalau BMKG mengultimatum tidak layak berlayar, maka Nakhoda Kapal ASDP mengambil kesimpulan pelayaran wajib tunda, sehingga jadwal pelayaran akan kembali setelah cuaca kembali normal.

“Artinya pihak kita selalu berorientasi kepada perakiraan cuaca secara harian, mingguan maupun bulanan,” ujarnya.[]


Berita Terkait

Cloud Hosting Indonesia

Trending

Berita Terbaru

spot_img