PSSI bakal buat tim pencari fakta untuk suap

Ilustrasi. (Goal.com)

Jakarta (KANALACEH.COM) – Komisi Disiplin (Komdis) PSSI belum bisa membuktikan dugaan pengaturan skor di Liga 1 dan Liga 2 belakangan ini. PSSI berencana membentuk tim pencari fakta, namun dengan syarat.

Belakangan muncul beberapa dugaan match fixing di Liga 1 dan Liga 1. Dugaan pengaturan skor di Liga 1 dilontarkan pelatih Persib, Roberto Carlos Mario Gomez usai pertandingan dengan PSIS Semarang. Dia menuduh sejumlah pemainnya menerima suap di laga PSMS Medan. Dalam prosesnya, pelatih dan pemain berdamai.

Belakangan muncul kasus lain di Liga 2 yang melibatkan PSMP Mojokerto Putra dan Aceh United di Stadion Cot Gapu, Bireuen, Senin (19/11). Dalam laga tersebut, pemain PSMP, Krisna Adi, diduga secara sengaja menggagalkan eksekusi penalti dengan melesakkan bola ke luar gawang kemudian dilanjutkan dengan sujud syukur.

Ads

“Kalau kasusnya dianggap terlalu besar untuk ranah Komdis PSSI seperti kemarin meninggalnya suporter persija (Haringga Sirila) itu kami akan bentuk tim pencari fakta. Itu memungkinkan tapi atas perintah ketua umum kami bisa bentuk (TPF),” kata Anggota Komite Eksekutif PSSI, Alamsyah Satyanegara Sukawijaya seperti dilansir laman Detik.com, Rabu (21/11)

“Tapi kami lihat dulu apakah itu sudah betul-betul diselesaikan Komdis, dalam arti pasalnya sudah ada, kami tidak perlu TPF, sudah langsung dihukum bisa. Tapi jika ranahnya terlalu tinggi, besar, banyak pihak yang memang harus diperiksa, seperti kemarin yang diperiksa menyeluruh, maka kami perlu bikin TPF,” ujarnya. []

Ads