26.5 C
Banda Aceh

Walhi Nilai Pembangunan 12 Ruas Jalan di Aceh Bisa Rusak Kawasan Hutan

Headline

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Aceh menilai Pemerintah Aceh terlalu memaksa kehendak membangun 12 ruas jalan Provinsi dalam kawasan hutan.

Dimana ruas jalan tersebut masuk dalam proyek Multi Years Contrak (MYC) dan sudah ditender oleh Pemerintah Aceh.

Direktur Walhi Aceh, M Nur menilai pembangunan ruas jalan tersebut akan mengakibatkan rusaknya kawasan hutan secara permanen dan akan berdampak terhadap bencana alam, ketika hutan sudah mulai dirusak, kata dia, tentu akan meningkat bencana banjir dan lonsor di berbagai kab/kota dilokasi pembangunan jalan.

Baca: Karena Bermasalah, DPRA Batalkan Proyek Multiyears Rp 2,7 Triliun

Apalagi, lanjut M Nur, lokasi pembangunan jalan Peureulak – Lokop  masuk dalam kawasan koridor gajah. “Jalan yang dibangun akan melahirkan konflik Gajah dengan masyarakat, selama ini ketika konflik masyarakat dengan masyarakat tidak tidak ada upaya permanen yang dilakukan oleh pemerintah,” ujar M Nur dalam keterangannya, Rabu (26/8).

Selain itu juga, pembangunan jalan perbatasan Aceh Timur dan Pining juga rawan terhadap longsor dan banjir bandang. “Seharusnya Pemerintah Aceh memperhatikan kondisi lokasi ketika mengusulkan pembangunan di daerah rawan bencana, pembangunan dalam kawasan hutan menunjukan bahwa Pemerintah Aceh tidak serius dalam menjaga hutan,” ucapnya.

Ia menegaskan, bahwa hutan menjadi sumber utama untuk kehidupan masyarakat dalam kawasan hutan terutama masyarakat daerah dataran tinggi Gayo.

Salah satu sumber kehidupan masyarakat dalam kawasan hutan adalah air, selama ini masyarakat sudah menjaga tutupan hutan sebagai upaya menjaga sumber air sebagai sumber kehidupan jangka panjang.

Berdasarkan data deforestasi 6 tahun terakhir (periode 2013-2019), maka kabupaten yang dilalui oleh ruas jalan tersebut merupakan penyumbang 66,17 persen deforestasi di Provinsi Aceh atau total 97.087,37 hektare dari total deforestasi Aceh pada periode yang sama sebesar 146.727,79 hektar.

Tujuh Kabupaten tersebut adalah Aceh Timur, Aceh Utara, Aceh Tamiang, Gayo Lues, Aceh Tengah, Aceh Jaya dan Aceh Selatan.

“Diluar perdebatan terkait soal unclear administration dan inprosedural proyek multiyears Rp 2,7 triliun, proyek ini juga berpotensi berdampak lingkungan dengan cakupan luas, konon lagi jika ditambah variabel analisis lingkungan lainnya,” katanya.

Kata dia, pembangunan 12 ruas jalan tersebut sebenarnya sudah bisa dihentikan karena DPRA sudah menolak dan membatalkan MoU.

“Jika Pemerintah Aceh tetap melakukan  pembangunan 12 ruas jalan tersebut, maka Walhi akan melakukan upaya hukum sebagai fungsi kontrol masyarakat terhadap proyek infrastruktur dalam kawasan hutan yang mengakibatkan deforestasi dan kerusakan lingkungan,” ucapnya. [Randi/ril]

 

View this post on Instagram

 

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Jalan Tol Sigli-Banda Aceh Seksi 4 Ruas Indrapuri-Blang Bintang telah diresmikan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo, Selasa (25/8). Dengan demikian, jalan bebas hambatan yang membentang sepanjang 14 kilometer ini dapat dilintasi masyarakat. Kepala Badan Pengatur Jalan Tol ( BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Danang Parikesit mengatakan, Tol Sigli-Banda Aceh Seksi 4 Ruas Indrapuri-Blang Bintang akan dioperasikan tanpa tarif selama satu bulan. “Rencana kami bebas tarif satu bulan. Hal ini sekaligus sosialisasi kepada masyarakat untuk dapat menggunakan tol ini. Setelah satu bulan, baru diberlakukan tarif,” jelas Danang. Menurut Danang, hingga saat ini besaran tarif sedang dalam proses finalisasi. Harapannya, dalam dua minggu Surat Keputusan (SK) Menteri PUPR terbit untuk kemudian ditetapkan pentarifan. Hal ini menyusul sejumlah perubahan lingkup, termasuk tambahan jalan akses yang harus diakomodasi dalam tarif. Selengkapnya klik disini www.kanalaceh.com atau swipe story #bandaaceh #acehbesar #acehjaya #acehbarat #naganraya #abdya #acehselatan #subulussalam #acehsingkil #pidie #pidiejaya #bireuen #acehutara #lhokseumawe #acehtimur #langsa #acehtamiang #gayolues #acehtengah #benermeriah #sabang #gratis #jalantolsibanceh #pupr #melintas #masyarakat #pembangunan #infrastruktur #ppjt #persero

A post shared by Kanal Aceh (@kanalacehcom) on

Berita Terkait

Trending

Berita Terbaru