Fakta Memilukan dibalik Kemewahan Smartphone Kita

Fakta Memilukan dibalik Kemewahan Smartphone Kita
foto: National Geographic
--Ads--
loading...

Kita mungkin pernah berdebat bahkan sampe beradu fisik hanya karena membela sesuatu yang tak perlu untuk dibela. Merasa handphone nya paling canggih, paling keren, paling kuat, dan paling mahal.

Tapi kita lupa bahwa di sekitar kita masih banyak orang orang yang mungkin belum atau tidak seberuntung kita yang bisa menikmati teknologi dengan mudah.

Apalagi kalo kita mau sedikit membuka hati dan pikiran. Bahwa ternyata, dibalik gadget kita yang canggih dan mahal itu, tertanam bulir bulir keringat dan tetesan darah anak anak di bawah umur asal Kongo.

Ads

Mereka yang bekerja keras di bawah tekanan “rezim dan mafia” sebagai penambang kobalt (bahan baku pembuat batre gadget dan smartphone).

8299945_20160123083002

“Aku akan menghabiskan waktu 24 jam di dalam terowongan. Aku tiba di pagi hari dan akan meninggalkan keesokan harinya … Aku harus menenangkan diri saat menuruni terowongan …Ibu angkatku merencanakan untuk mengirimku ke sekolah, tapi ayah angkatku malah menentangnya, dia mengeksploitasiku untuk terus bekerja di tambang.”

Ini adalah kata-kata Paulus, seorang anak yatim piatu berusia 14 tahun yang memulai penambangan pada usia 12 tahun, berbicara kepada para peneliti dari Amnesty International (AI) tentang kondisi kerja yang berbahaya yang dihadapi oleh penambang kobalt di Republik Demokratik selatan Kongo (DRC) .

Dalam sebuah laporan terbaru yang dirilis oleh kelompok kampanye HAM global yang berbasis di London, pada 19 Januari dan berjudul, “This is what we die for: Human rights abuses in the Democratic Republic of the Congo power the global trade in cobalt,” Amnesty International (AI) mendokumentasikan kondisi berbahaya di mana sebagian anak-anak masih berusia tujuh tahun dan orang dewasa yang bekerja untuk mengekstrak kobalt dari tambang.
Kobalt adalah sejenis logam tambang berwarna perak yang banyak dipakai sebagai bahan baku baterai gadget mobile nyaris semua vendor raksasa dunia. Baru-baru ini, lembaga hak asasi manusia Amnesty International mempublikasikan fakta menyesakkan dada soal penambangan kobalt di Kongo, Afrika.

Amnesty International menggugat banyak perusahaan smartphone besar seperti Apple, Samsung, Microsoft, LG, Sony, Lenovo atas penggunaan kobalt yang berasal dari pemasok yang mempekerjakan anak-anak di bawah umur, bahkan sampai usia 7 tahun.

8299945_20160123091219

“Etalase-etalase glamor berisi gadget dan pemasaran mewah teknologi saat ini sangat kontras dengan gambaran anak-anak yang menggotong karung besar berisi batu dan penambangan yang merayap dalam terowongan buatan tangan, mengabaikan resiko penyakit paru-paru yang bisa mereka derita,” ujar Mark Dummett, ilmuwan dari Amnesty International.

Menurut lembaga HAM itu, saat ini ada 40.000 anak-anak yang bekerja di tambang-tambang kobalt di Kongo. Yang lebih tak berperi kemanusiaan, gaji anak-anak itu pasca 12 jam bekerja hanya USD 1 atau Rp 13 ribuan. Bandingkan dengan keuntungan miliaran dollar yang dikantongi perusahaan-perusahaan smartphone itu.

Memang, sekitar 50 persen kobalt yang digunakan untuk baterai Li-Ion berasal dari negara-negara di Afrika. Jadi, ada kemungkinan besar, baterai smartphone yang Anda gunakan saat ini berasal dari keringat anak-anak penambang di Afrika.

 

8299945_20160123090134

Dari senyum kecut mereka. Dari tangisan anak anak kecil disana. Hingga tekanan beban mental dan fisik yang lebur di bawah todongan senjata. Lahirlah sebuah gadget yang di pajang dengan mewah yang kemudian kita beli setidaknya untuk selfie.

sumber (merdeka.com & kaskus)