Agar Pahala Puasa Ramadhan tak Tergerus Hilang

Jemaah itikaf membaca Alquran di Masjid Oman Banda Aceh. (Hendri/Rencongpost)
--Ads--
loading...

(KANALACEH.COM) – “Setiap amal manusia adalah untuknya kecuali puasa. (Puasa) itu adalah untuk-Ku dan ada pahala dengannya.” Demikian hadis qudsi sebagaimana diriwayatkan dari Abu Hurairah.

Dalam kaitan ini, Rasulullah SAW bersabda, “Betapa banyak dari mereka yang berpuasa tidak mendapatkan apa-apa kecuali rasa lapar dan haus.”

Mengapa puasa mereka tak diterima Allah SWT? Jawabannya, bisa ditilik dari niat mereka berpuasa dan apa saja yang telah mereka lakukan kala berpuasa.

Ads

Nabi SAW, tiap amalan tergantung pada niat. Niat berpuasa dalam bulan suci Ramadhan pun mesti benar-benar ikhlas, yakni hanya mengharapkan ridha Allah Ta’ala.
Di antara sifat-sifat Allah ialah Mahapencemburu (al-Ghayyur). Maka, hendaklah niat seorang hamba dalam berpuasa hanya karena Allah.

Selanjutnya, jagalah diri tidak hanya dari pembatal puasa, melainkan juga penggerus pahala puasa.

Tindakan dan perilaku yang dapat mengikis atau bahkan menghapuskan sama sekali pahala puasa, antara lain, berbohong, menipu, mengadu domba, ghibah (membicarakan kejelekan orang lain), ataupun menyaksikan sesuatu dengan pandangan yang penuh syahwat.

Walaupun secara hukum ibadah puasanya benar, namun jika perilaku-perilaku tersebut di atas dilakukan, maka bisa jadi pahala puasanya batal. Nabi SAW bersabda, “Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan bohong dan amalan kebohongan, maka tidak ada bagi Allah hajat (untuk menerima) dalam hal ia meninggalkan makan dan minumnya.”

Marilah kita jaga dan pelihara pahala ibadah shaum dan puasa dari hal-hal yang membatalkannya. Jangan sampai seperti yang disabdakan Rasulullah SAW, kita tidak mendapatkan apa-apa dari amal ibadah puasa kita kecuali rasa lapar dan haus. [Republika]

 

View this post on Instagram

 

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Satu unit mobil ambulans yang membawa pasien positif virus corona (Covid-19) mengalami kecelakaan tunggal di Jalan Meulaboh-Banda Aceh, Desa Lamtui, Kabupaten Aceh Jaya, Sabtu sore (25/4). Dirlantas Polda Aceh Kombes Pol Dicky Sondany mengatakan, mobil ambulans itu awalnya berangkat dari Aceh Barat Daya membawa pasien positif corona berinisial AS (41) yang hendak di rujuk ke Rumah Sakit Umum Zainoel Abidin (RSUZA) Banda Aceh. Namun, saat di perjalanan ban kanan sebelah mobil ambulans pecah, sehingga sopir hilang kendali dan tergelincir ke badan jalan. “Ban belakang sebelah kanan ambulance mengalami pecah ban, sehingga mobil hilang kendali dan tergelincir keluar badan jalan,” kata Dicky saat dikonfirmasi. Beruntung, dalam kejadian itu tidak ada korban jiwa. Pengemudi dan penumpang selamat. Kemudian, mereka kembali melanjutkan perjalanan ke Banda Aceh dengan menggunakan mobil ambulans milik rumah sakit setempat. Baca: Hasil Swab, Seorang Warga Abdya Terkonfirmasi Positif Corona “Mereka kembali melanjutkan perjalanan menuju RSUZA Banda Aceh dengan menggunakan ambulans milik PSC Aceh Jaya,” sebutnya. selanjutnya baca di www.kanalaceh.com #bandaaceh #acehbesar #acehjaya #acehbarat #naganraya #abdya #acehselatan #subulussalam #acehsingkil #pidie #pidiejaya #bireuen #acehutara #lhokseumawe #acehtimur #langsa #acehtamiang #gayolues #acehtengah #benermeriah #sabang #kecelakaan #pecahban #mobil #ambulance #pasien #positifcorona #medis #perawat #rsuza

A post shared by Kanal Aceh (@kanalacehcom) on

Ads