Tertawa Berlebihan, Mematikan Hati?

--Ads--
loading...

Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah kalian banyak tertawa karena banyak tertawa akan mematikan hati” (HR At-Tarmizi).

Islam memang mensyariatkan kaum Muslim untuk banyak tersenyum karena senyum juga merupakan sadaqah. Tetapi Islam juga melarang banyak tertawa, karena segala sesuatu yang berlebih-lebihan atau melampaui batas akan membuat hati menjadi mati.

Dalam Hadits yang lain yang diriwayatkan Aisyah RA isteri Nabi Muhammad SAW, bahwa dia berkata, “Saya tak pernah melihat Rasulullah SAW tertawa terbahak-bahak hingga kelihatan tenggorokan beliau, beliau biasanya hanya tersenyum.” (HR Bukhari-Muslim).

Ads

Banyak tertawa dan tertawa yang berlebihan, mematikan hati dan melemahkan tubuh. Menurut Imam Al Ghazali, jika hati mati hati tak akan bisa menerima peringatan Al Qur’an dan tak akan mau menerima nasihat. Manusia dengan hati yang mati diibaratkan sebagai bangkai yang berjalan. Para ulama mengatakan tidaklah kita temui orang yang paling banyak tertawa kecuali dia adalah orang yang paling jauh dari Al Qur’an.

Tertawa sesekali atau ketika keadaan mengharuskan untuk tertawa adalah hal yang diperbolehkan.

Tertawa yang tidak terkendali bisa berdampak buruk bagi diri dan orang lain.

Orang-orang yang sering tertawa berlebih-lebihan dan terbahak-bahak, akan menerima dampak; hati akan sulit mengingat Allah.

Kadangkala ejekan diwujudkan dalam bentuk tawa, lantas bagaimana jika yang diejek adalah ahli ibadah? Orang yang suka mengundang tawa biasanya berbohong untuk membuat orang lain tertawa.

Menertawakan Allah SWT ayat-ayat-Nya, para nabi dan rasul-Nya akan menyebabkan jatuh kepada perbuatan kufur, QS. At Taubah:65-66.

Allah SWT berfirman, “Maka tatkala dia datang kepada mereka dengan membawa mukjizat-mukjizat Kami dengan serta merta mereka menertawakannya.” (QS. Az Zukhruf: 47).

Menertawakan orang yang mengamalkan Sunnah Rasulullah SAW dihukum Allah SWT dengan dari mengingat Allah. “Lalu kamu menjadikan mereka buah ejekan, sehingga (kesibukan) kamu mengejek mereka, menjadikan kamu lupa mengingat Aku dan adalah kamu selalu menertawakan mereka.” (QS Al Mu’minun:110). Wallahu a’lam bishawab.

Sumber: taushiyahonline.blogspot.co.id