DPR Ceramahi Menag, Celana Cingkrang Tren Mode dan Tak Terkait Radikal

(Foto: Okezone)
--Ads--
loading...

Jakarta (KANALACEH.COM) – Anggota Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat, Maman Imanulhaq, menyampaikan bahwa persoalan radikalisme di tanah air ini tidak ada kaitannya dengan masalah celana cingkrang dan juga cadar.

“Jadi sebenarnya isu radikalisme tidak ada kaitannya dengan cingkrang, tidak ada kaitan dengan cadar. Apalagi cingkrang ini menjadi tren mode, jadi bukan persoalan radikalisme,” kata Maman dalam agenda rapat dengan Komisi VIII DPR dengan Kementerian Agama Republik Indonesia di Nusantara II DPR Jakarta, Kamis (7/11) seperti dilansir laman VIVAnews.

Maka, ia meminta kepada Menteri Agama, Fachrul Razi, untuk berkoordinasi dengan pihak lain, dan juga dengan Badan Nasional Penaggulan Terorisme (BNPT).

“BNPT itu menunjukan (cadar dan celana cingkrang) tidak ada kaitannya (terorisme), kalau pun ada satu dua itu adalah oknum. Jadi saya minta cara (Menag) komunikasi publik itu harus di perbaiki, jangan demokrasi ini diisi oleh kegaduhan oleh noice tapi oleh voice, suara yang subtansional,” katanya.

Ads

Tak hanya itu, politikus Partai Kebangkitan Bangsa juga meminta Kementerian Agama menjadi pelopor untuk penerapan pemerintahan yang baik, yang transparan, partisipasif dan akuntabel.

“Saya tidak ingin ada orang yang bertanya kenapa sih di Kemenag masih ada korupsi. Tiba-tiba teman saya jawab ialah orang-orang di Kemenag yang paham agama, korupsi itu dosa dan meraka tahu persis cara bertaubat dari dosa itu,” katanya.

Selain itu, ia berharap bahwa kepada Kemenag untuk menjadi pelopor pemerintahan yang baik. “Kita berharap dengan Menteri dan Wamen yang baru ini reformasi birokrasi di Kemenag terwujud dimulai dari penertiban Kemenag disiplin waktu tidak korupsi,” katanya. []

 

 

View this post on Instagram

 

Banda Aceh (KANALACEH.COM) – Freediving atau berenang bebas di lautan menjadi favorit banyak wisatawan untuk menikmati surga wisata bahari di Indonesia. – Aktivitas menyelam tanpa tabung ini juga terbilang ekstrem. Salah satu lokasi freediving yang cukup menjanjikan ialah di Teluk Balohan, Sabang. – Event Sabang International Freediving Championship 2019 (SIFC) ini juga diikuti 40 atlet dari 16 negara. Event ini berlangsung sejak 2-7 November 2019. – Mereka menjajal ‘surga’ bawah laut Sabang dengan kedalaman bervariasi hingga 100 meter, tanpa tabung oksigen. Lantas bagaimana tanggapan mereka tentang menyelam di bawah laut Sabang? – Mariko Kaji, atlet Freediving dari Jepang mengakui teluk Balohan yang dinilainya memiliki kelebihan tersendiri untuk lokasi freediving. Apalagi, airnya hangat, arus air tidak begitu kencang dan permukaan air yang tenang, membuat para penyelam bisa menikmati menyelam dengan nafas tunggal. – “Airnya hangat, enggak ada arus dan sangat bisa (untuk pemula), yang jelas enggak ada arus, permukaannya tenang dan aman untuk freediving,” kata Mariko kepada kanalaceh.com saat ditemui di arena SIFC, Balohan, Kamis (8/11). – Sementara itu, Surya Lecona dari Mexico mengatakan, Sabang menjadi tempat yang asyik untuk menyelem. Selain kejernihan airnya, ia juga mengagumi adat budaya yang ada di Sabang, seperti tradisi tarik pukat. – “Disini enak, nyaman, performance kami di bawah laut bisa stabil, ini tempat paling bagus (lokasi freediving balohan) menurut saya,” ucapnya. – – 📹 SIFC/Victor Yuslih – @danirandii – – #aceh #sabang #balohan #freediving #sea #japan #mexico #korea #china #newzealand #amerika #pidie #bandaaceh #pulaubanyak #wonderfulindonesia #pesonaindonesia #thelightofaceh #disbudparaceh #naganraya #pulaubanyak #langsa #lhokseumawe #subulussalam #abdya #acehutara

A post shared by Kanal Aceh (@kanalacehcom) on